Thursday, February 9, 2017

Travel Ke Medan (Part 3)

Tersebutlah kisah Danau Toba,
Si Toba memancing ikan lalu ikan yang dipancingnya di bawa pulang,
Tidak lama kemudian ikan itu berubah menjadi seorang wanita cantik.
Si Toba pun berkahwin dengan perjanjian tidak akan mengungkit asal usul isterinya.
Sehingga, si Toba mempunyai anak yang bernama Samosir
Isterinya menyuruh Samosir menghantar makanan kepada Toba
Lalu dimakan oleh anaknya dipertengahan jalan.
Toba pun naik marah hingga berkata "Dasar kamu anak ikan"
Samosir pun berlari pulang mendapatkan ibunya dan memberitahu apa yang dikatakan oleh bapanya
Lalu, isterinya berasa kecewa kerana Toba melanggar janji
Samosir disuruh pergi memanjat pohon paling tinggi
Si ibu pun pergi ke sungai lalu terjadi banjir besar yang menenggelamkan Toba didalamnya. 

sambungan dari Travel Ke Medan (Part 2 - Gunung Sibayak)

- Lepas dah siap-siap semua, kami masuk ke dalam van dan guide membawa kami ke pasar buah.

- Memang tak la kalau nak beli buah kan, tak boleh bawak balik pun takut rosak buah tu nanti sebab ada lagi 3 hari kat Medan nak oiii..

- Sampai je kat sana, aku tengok ada banyak kuda. Aku mula je ambil gambar kereta kuda tengah jalan.


- Mula-mula ambil gambar kat atas ni jer, lepas tu ada geng pakcik-pakcik kuda ni datang. Aku ingat nak bergambar je la atas kuda macam ni.


- Lepas tu, aku tengok Nadiah, Linda and Amir pun naik kuda nak pusing-pusing pekan. Pakcik tu pun pujuklah aku pusing dan jalan sekali naik kuda.

- Aku pun fikir, okey la ada jugak naik pengalaman naik kuda kan. So, aku pun setuju. Memang best lah..tak ada rasa takut apa2 pun. Pengalaman yang seronok dapat naik kuda. Bayaran untuk kuda ni RP50,000 = RM16 (lebih kurang). Murahkannn.. Nanti korang datang Medan, try la naik kuda.. 

- Lepas naik kuda, aku pun pusing-pusing kedai kat situ untuk cuci mata. Sampailah kat satu kedai ni ada jual telekung, aku ingat nak cari telekung yang ada beg. Tengok kualiti kain tu okey apa semua sesuai dengan harga, aku pun grab satu untuk mak. :D

- Selesai beli telekung, aku pun cari geng aku sampailah kat satu kedai ni tengah tengok Minah belek kain pelekat. Sementara tunggu Minah membeli belah, aku pun sempat lagi ambil gambar macam mana rupa pasar buah kat situ.


Kalau masuk kat belah dalam tu, lebih kurang macam kat pasar buah Chow Kit

- Aku masuk dalam kedai balik dan ternampaklah ada satu seluar kat patung kedai yang berkenan kat mata ni haa.. Aku pun tanya la harga, akak tu kata RP100,000 = RM30 (lebih kurang), Pejam mata je lah sebab dah berkenan kan.. nak cari kat KL susah pulak.. 

- Dah siap shopping, kami pun mula bergerak ke air terjun Sipisopiso. Masa kami sampai kat air terjun, hujan mula turun dengan lebat, aku rasa sedih dan kecewa sebab tak dapat nak tengok air terjun tu dengan clear view. Tapi tak kisahlah sebab kami banyak habiskan masa kat situ sementara tunggu hujan reda, sempat lagi aku order megi sup. Makan tengah hujan-hujan memang pehhhh sedap bak ang!!

- Dah siap makan dan minum tu, aku, Minah, Nadiah, Vim dengan Cat masuk dalam van nak ambil baju hujan sebab nak turun bawah.

- Kitorang pun buat keputusan untuk turun, sampailah kat pertengahan trek sebab ada pondok untuk tengok view air terjun dan kitorang pun apa lagi ambil gambar banyak-banyak sampai tak sedar berapa lama dah kat situ. Haha. 






- Masa turun nak ke pondok tu bukan main laju je jalan, bila nak naik balik alamak aii mengucap panjang akuu.. semput... nasib baik sejuk, Kalau cuaca panas tu..mana nak cari air minum dahaga oiii.. Penat-penat pun aku gagahkan jua naik ke atas balik sebab turun tu pilihan, naik tu wajib tau wajib.

- Bila kami berempat dah naik van, kami pun bergerak ke pelabuhan feri untuk ke Samosir Island pula. Memang trip kali ni jalan jauh-jauh, tak adanya 1-2 jam perjalanan. Mesti lebih dari tu. Haha. Tak apalah janji enjoy dengan kawan-kawan dan release stress kerja. 

- Kami sampai awal kat pelabuhan feri tu dan menunggu ketibaan feri yang seterusnya sampai jam 7 petang. Lama wehhh tunggu kat situ, sambil-sambil tu, kami pun tengok orang memancing ikan nila (talapia), dah bosan tengok orang memancing. Aku pun join diorang yang lepak gerai tak jauh dari situ untuk minum. . 

- Jam 6.30 petang, feri pun sampai ke pelabuhan dan tepat jam 7 petang, kami semua masuk ke dalam feri sekali dengan van. Nadiah, Minah ajak aku lepak luar dan aku setuju je sebab boring la tak dapat tengok view kalau duduk dalam feri dan feri tu merentasi Danau Toba. Besar jugak Danau Toba tu luasnya 1.145 kilometer persegi yang menjadikannya danau terluas se-Asia Tenggara dan luasnya lebih besar dari Singapura [716 km].


Lepak kat tangga feri. Sejuk wehhh..

- Kami semua sampai kat Samosir Island pada jam 8.30 malam (waktu tempatan) dan perjalanan nak ke kedai makan boleh tahan jauh juga. Masa tu aku dah mengantuk dan penat sangat, sampaikan boleh tertidur sambil tunggu makanan sampai. 

- Lebih kurang jam 11 malam, kami pun sampai ke chalet dan masa kami sampai pun hujan turun dengan lebatnya malam tu. Bila dah dapat bilik, aku pun terus baring dekat atas tilam dan tak lama kemudian, ZzZzZz..


Selasa , 24/1/2017


- Esok paginya, aku bangun dan dikejutkan dengan pemandangan belakang chalet dan wowww cantiknyaaaa... Subhanallah..



- Masa nak check out pula, kami makan mengadap view juga. Tapi, view tak clear sangat sebab kabus. :(



- Kami di bawa guide untuk ke Tomok, kawasan perkampungan orang Batak yang dahulunya makan orang. Dengar cerita ni dah seramkan?

- Sebelumnya, kami berhenti di Tuk tuk untuk mengambil gambar.





Cantikkan? ^_^

- Tak berapa jauh perjalanan, kami pun sampai di kawasan perkampungan orang batak. Aku tengok kawasan dia unik dan masih mengekalkan ciri tradisional. Alhamdulillah tak ada apa-apa yang berlaku, sebab kita datang dengan niat melawat.












- Selesai bergambar apa semua, guide dah panggil kami sebab perjalanan kami masih jauh dan mahu kejar feri pada jam 2 petang.

akan bersambung lagi.. 

0 Your opinion:

Introduction