Friday, October 21, 2016

PEREMPUAN : Natural atau Make up?


Kelmarin di facebook, ada sebuah video memaparkan pendapat tiga orang lelaki bahawa mereka lebih suka dengan perempuan tanpa mekap atau dengan mekap.

Di bawah ini adalah link kepada video tersebut untuk tontonan.

Apa kata lelaki : Natural atau Mekap?

Pada permulaannya ketiga-tiga lelaki ini mengatakan mereka suka perempuan tidak mekap kononnya natural look tanpa mekap itu lagi cantik. Tetapi, apabila ditunjukkan gambar wanita tanpa mekap, air muka terus berubah dan mengatakan wanita tersebut perlu mengenakan sedikit foundation, blusher, bedak dan eyeliner.

Semasa menonton video tersebut, aku rasa macam bengang dengan lelaki macam ni punya perangai. Hang kata lebih suka perempuan tak mekap siap cakap macam ni "Read my lip, tak make up". Lepas tu, nak perempuan tu mekap pulak.

Nampak sangat lelaki macam ni tidak ada pendirian. Hang tau dak perempuan natural look yang hang maksudkan tu muka jenis flawless, putih gebu gebas macam Neelofa dan Nora Danish tu..

Aku pernah jumpa dan kenal "lelaki" yang pernah cakap kat aku, dia lebih suka tengok aku tak mekap. Tapi pantang tengok perempuan mekap lawa tu lalu sama ada kat depan mata, facebook atau instagram. Laju je mata memandang, jari jemari menekan butang like dan love. Sejak tu aku memang langsung tak percaya apabila lelaki kata dia tak suka perempuan mekap. Memang itu fitrah manusia untuk lihat sesuatu yang cantik, aku tahu itu.

Kaum lelaki kena tahu yang perempuan ni mekap bukan untuk tatapan mereka (Lelaki). Perempuan mekap ni hanya untuk meningkatkan keyakinan diri sahaja. Ya, memang tidak semua perempuan suka mekap. Tapi sekurang-kurangnya ada juga yang memakai bedak untuk tidak tampak terlalu pucat.



Kan senang je kalau cakap, perempuan perlu mekap tapi mekap nipis dan natural tidak terlalu tebal. Sangat ringkas.


Antara komen-komen yang ditinggalkan oleh netizen.


Jadi, lelaki kena tahu kalau perempuan tu cantik muka licin, putih gebu gebas, barang-barang penjagaan kulit muka itu MAHAL bukannya murah.

Tak dinafikan banyak spa-spa atau klinik-klinik menawarkan servis untuk kecantikan wajah, tapi dengan bayaran yang boleh dikatakan mahal juga. Perempuan yang biasa macam aku ni, belum mampu lagi untuk buat rawatan muka di spa dan klinik lagi.

Selain itu, tak dinafikan juga ada sahaja lelaki yang tidak memandang paras rupa tapi lebih mementingkan aspek hati dan akhlak dan aku jamin tidak ramai lelaki seperti ini.

Nasihat ini untuk diri sendiri juga,

Wajah akan tampak lebih cantik dan bersinar andai kerap dibasahi dengan wuduk, dahi yang sujud mencecah sejadah dan dihiasi dengan akhlak yang baik. 


Tuesday, October 18, 2016

A new me?


Jari jemari ingin menulis,
Tapi terhenti seketika,
Saat otak memerah bagaimana harusku huraikan,
Perasaan dalam bentuk penulisan.
Bimbang silap tulis
akan ada salah faham. :)


Apa yang terjadi pada aku baru-baru ni, aku nekad untuk jadi seseorang yang baru. Aku tidak mahu lagi dipergunakan oleh orang demi kepentingan mereka.

Ya, korang masih akan nampak aku yang dulu cuma akan jadi lebih tegas dan kasar.

People change for a reason and yes I have a reason why!

Entahlah..

Korang lebih suka aku yang lama atau yang baru lebih baik?



Thursday, October 13, 2016

Murung


 Aku perasan yang aku bukan lagi diri aku.
 Aku makin banyak mendiamkan diri, menung , dan juga kerap tidur awal.
 Aku tak lagi ceria dan murah dengan senyuman seperti dulu.



 Aku tak boleh deal lagi dengan apa yang aku lalui.
 Aku rasa marah, sakit hati dan kecewa!
 Aku rasa fikiran aku serabut.

 Sebab aku rasa dipermainkan, dipergunakan, dan dijatuhkan.
 Sungguh aku berasa amat sangat tertekan.
 Di rumah, pejabat dan diluar.

 Aku punya seorang kenalan yang dah berjaya buat aku jadi macam ni. Kau memang dengki dengan aku! Kali pertama, aku diamkan. Kali ni, aku memang benci kau! Aku memang jarang benci orang, kalau aku dah benci tu means apa yang orang tu buat kat aku memang teruk!

---------------------------------------

 Dalam masa yang sama, aku juga tahu, disetiap kali aku rasa murung semasa aku sedar. Aku cuba istighfar. Ingat Allah. Tapi murung kembali menguasai diri aku. Aku tahu Allah sayangkan aku, di saat aku rasa marah dan sakit hati, post post di facebook seolah menasihati aku yang sedang mengikut perasaan marah dan sakit hati. Seolah-olah Allah sedang memujukku juga.



 Baru sahaja aku buka blog, Ustazah Fatimah Syarha juga update blog dengan perkara yang berkaitan dengan apa yang aku alami. Jadi aku rasa sedikit lega dengan nasihat2 yang di beri.

 Jujur aku katakan, kali ini aku memang tidak kuat. Tapi Allah masih sayangkan aku.

 Mungkin aku perlu masa untuk merawat hati.

Aku mungkin memaafkan, tapi aku tidak akan lupa apa yang orang buat kat aku.



 Terima kasih juga untuk sahabat yang sentiasa ada bagi sokongan dan nasihat. Doakan aku. :')




Wednesday, October 12, 2016

Berilmu vs Bermaklumat







Facebook : Zonkuliah




Wednesday, October 5, 2016

Buku Sampah?


Sambil aku scroll newsfeed di facebook, aku ternampak member aku share post berkenaan sebuah buku oleh seorang youtuber terkenal ni.

Aku pun buka penuh gambar muka surat buku tersebut, isi kandungan buku tersebut adalah screenshot perbualan beliau dan ibu beliau yang mana bagi aku tak ada apa-apa isi penting yang mendatangkan manfaat kepada pembaca yang membeli buku beliau.


Ini amat menyedihkan yang mana sebuah pembaziran pada kertas dan pokok-pokok yang ditebang untuk menghasilkan sebuah buku berisi sampah macam ni. Maaf kalau agak kasar tapi itu realiti.

Kalau kita perhatikan dahulu, jika kita ingin menerbitkan sebuah buku itu amat susah sebab kita perlu menulis panjang lebar yang perlu ada fakta, sesuatu maklumat kepada pembaca serta merangsang minda pembaca. Betul tak?

Bukan saja-saja untuk kita terbitkan sebuah buku, sebab buku itu tujuannya untuk memberi maklumat kepada pembaca.

Seperti sudah menjadi satu trend terbit buku acah-acah hipster dengan screenshot dan puisi yang entah apa-apa. 

Budaya seperti ini perlu di elakkan supaya martabat sebuah buku itu tinggi dan sarat dengan ilmu yang di sampaikan kepada pembaca.

Rasulullah SAW

bersabda "...Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi sesama manusia..." [HR. Thabrani dalam Al-Ausath]

Dari Ibnu Abbas RA ia berkata: Rasulullah SAW ditanya: "Siapakah orang terbaik?" Beliau menjawab :
"Yang paling bermanfaat bagi sesama manusia" [Ittihaaf Al-Khairat Al-Mihrah bi Zawaa'id Al-Masaanid Al-'Usyrah juz 5 hlm.191] 
Bukankah jika kita menulis sesuatu yang bermanfaat bagi orang lain itu lebih baik?

"Jika seseorang meninggal maka terputuslah amalnya kecuali tiga hal; shadaqah jariyah, ilmu
yang manfaat, dan anak shalih yang mendoakan orang tuanya" [HR. Muslim]


Jadi berhentilah menulis atau mengeluarkan sesuatu buku yang tidak mendatangkan manfaat bagi para pembaca dan yang menjadi suatu pembaziran.

Mulalah menulis sesuatu yang bermanfaat bagi orang ramai. :)

Peace no war!

Introduction