Sunday, September 13, 2015

White Coat~


Assalamualaikum w.b.t,

Terlebih dahulu, saya ingin mengucapkan tahniah kepada senior2 saya di MSU dulu kerana telah mencapai cita-cita mereka untuk menjadi seorang doktor.

Ya, bukan mudah untuk merealisasikan cita-cita itu kerana perlu berusaha keras untuk mencapainya.

Saban tahun, di fb..aku sering melihat status rakan2 ku yang telah berjaya menjadi seorang doktor. Dan saat itu juga air mataku mengalir deras seperti malam tadi, kerana aku cemburu dengan mereka.

Aku teramat sangat mencemburui mereka kerana mereka berjaya mencapai cita-cita mereka sedangkan aku tidak.

Bukan kerana akademikku terlalu teruk, namun masalah kewangan yang menjadi kekangan.


Menjadi seorang doktor adalah cita2ku sejak kecil lagi dan aku tetap menanam impian untuk merealisasikannya.

Aku sering ke hospital kerana ada masalah kesihatan, dan aku berazam bahawa aku juga mampu untuk membantu pesakit2 seperti doktor2 yang  ada di sana.

Aku melangkah setapak demi setapak bermula dengan memasuki kelas aliran sains tulen, dan seterusnya peringkat Diploma dalam Sains Perubatan.

Namun langkahku terhenti di situ, tanpa meneruskan ke peringkat Ijazah kerana aku perlu bantu keluargaku bangkit dalam masalah kewangan sehingga sekarang masih belum nampak peluang aku untuk meneruskan pembelajaranku.

Aku sering juga memujuk diriku sendiri bahawa mungkin ada hikmahnya.. Aku sering menasihati diri jangan melawan ketentuanNya yang sudah ditetapkan untukku.

Namun, keinginanku untuk menjadi seorang doktor masih lagi kuat dan aku ingin terus belajar. 

Aku juga akan terus belajar untuk redha andai itu bukan rezekiku.


Untuk mereka yang telah bergelar doktor, jalani tanggungjawab dan amanah anda sebaiknya untuk membantu ummah. Mereka yang masih lagi belajar dalam bidang perubatan, teruskan usaha anda sehingga berjaya kerana anda terpilih untuk menjadi seorang doktor pada masa akan datang. Jangan pernah ada rasa putus asa.


Friday, September 4, 2015

Erti Kemerdekaan


Assalamualaikum dan salam sejahtera,

Pada entri kali ini ingin sekali aku meluahkan apa yang terpendam di dalam hati ini. Hanya luahan rasa sahaja. NO OFFENDED!

Pada empat hari yang lepas, kita menyambut hari kemerdekaan yang disambut saban tahun pada tarikh 31 Ogos 2015.

Dahulunya aku begitu bersemangat untuk menyambut hari kemerdekaan dengan penuh bangganya menjadi rakyat Malaysia yang namanya harum dipersada dunia. Tetapi pada hari kemerdekaan kali ini, aku langsung tidak bersemangat untuk menyambutnya seperti tahun-tahun yang lalu.

Kenapa??

Kerana pada aku, kita tidak lagi merdeka sepenuhnya kerana kita masih lagi dijajah.. Bukan lagi dijajah oleh negara luar, tetapi dijajah oleh pemimpin sendiri yang rakus serta gilakan kuasa.

Lihatlah perubahan yang berlaku, ekonomi merudum, Ringgit Malaysia tidak lagi ada nilainya, GST yang menekan rakyat, isu perkauman diperbesarkan, mereka yang berjawatan semakin rendah IQ nya mengeluarkan kenyataan yang budak tadika sendiri boleh klasifikasinya sebagai tidak masuk akal.

Aku sebagai rakyat berasa miskin di negara sendiri, bukan kerana aku malas! Aku telah melakukan 2 kerja untuk menampung perbelanjaan untuk keluargaku walaupun aku belum berkahwin.

Dilemma ini membelenggu tatkala aku mengimpikan untuk memiliki sebuah rumah, namun rumah2 tersebut bukanlah mampu untuk aku miliki malah hanya mampu tengok sahaja.

Bahu ini amat berat bebanannya, aku tidak mempunyai simpanan malah wang gaji yang hanya seberapa hanya mampu bertahan hanya sehari dua dan kais pagi makan pagi, kais petang makan petang pada hari2 berikutnya.

Aku juga melihat, rakyat sendiri miskin malah warga asing hidup lebih kaya di negara ini.

Ada juga berlaku beberapa perkara iaitu peniaga Melayu dirampas barang2nya namun jika kita lihat kini ramai peniaga terdiri daripada warga Indonesia, Bangladesh dan lain2 masih berniaga tanpa sebarang gangguan.

Sedih tatkala melihat situasi begini berlaku dinegara sendiri.

Di manakah tanggungjawab seorang pemimpin yang seharusnya memajukan negara dan rakyat? Malah sebaliknya berlaku.

Pelbagai skandal yang telah disiarkan namun masih jua angkuh ibarat tidak akan mati bertemu Tuhan. Ibarat akan hidup selamanya dengan kemewahan yang ada, seolah2 tidak tahu kewujudan NERAKA JAHANNAM menunggu di akhirat. Apalah ertinya mempunyai kemewahan dunia namun sakit menanggung azab diakhirat. Tidakkah mereka terfikir akan semua itu? Atau sudah butakah hati mereka?

Aku juga melihat institusi2 yang seharusnya membela rakyat berpihak kepada mereka yang sebenarnya menzalimi rakyat sendiri.

Rasulullah SAW pun mengingatkan para pemimpin, “Siapa saja yang dianugerahkan Allah sebagai pemimpin, tetapi dia tidak berbuat sesuatu untuk kebaikan umatnya (malah sebaliknya menipu dan menzalimi umatnya ), allah akan mengharamkan surga untuknya.” (HR. Bukhari). 

Dalam hadis lain, Rasulullah SAW bersabda, “Asyaddunnaasi ‘azaban yaumul qiyamati imamun jair”. (Orang yang paling sakit siksaan di hari kiamat adalah pemimpin yang zalim (curang).” (HR. Thabrani dari Abdullah bin Mas’ud). 

Rasulullah SAW bersabda, “Sesudahku nanti akan ada pemimpin-pemimpin yang berdusta dan berbuat zalim, siapa yang membenarkan kedustaannya dan membantu kezalimannya, maka ia tidak termasuk golongan dari umatku dan aku juga tidak termasuk darinya dan ia tidak akan datang ketelaga (yang ada di surga).” (HR. Nasa’i dari Ka’ab). 

Seharusnya negara merdeka ini, hidup aman damai serta harmoni walaupun berbilang kaum. Rakyat juga seharusnya hidup senang dan tiada lagi yang miskin.

Berbicara soal demokrasi.

Mereka bilang negara ini mengamalkan demokrasi, akan tetapi demokrasi ini seolah2 dikunci. Siapa yang menentang akan dihukum. Ini demokrasi atau diktator?

Aku masih sayangkan negara ini. Aku tidak mahu tanah ini mengulangi sejarah yang lama di mana akibat masalah dalaman serta perpecahan yang menjadi punca kejatuhan kerajaan Melaka lalu negara asing mengambil kesempatan untuk menjajah tanah ini.

Berikut adalah punca kejatuhan kerajaan melayu melaka ;

Kelemahan Pemimpin

1) Kematian Tun Perak

Selepas kematian Tun Perak, jawatan Bendahara telah diambil alih oleh Tun Mutahir yang berketurunan India Muslim

2) Kelemahan Pentadbiran Tun Mutahir

-Bersikap pilih kasih sehingga timbul perasaan iri hati
-Difitnah cuba mengatasi kekayaan sultan
-Dijatuhkan hukuman bunuh oleh sultan

3) Kelalaian Pemerintahan Sultan Mahmud

-Melantik Raja Ahmad Shah yang tidak cekap dan lemah
-Melantik Tun Pepatih Putih yang uzur dan tepok sebagai Bendahara
-Amalan rasuah dan fitnah berleluasa
-Kadar Cukai yang tinggi

Sepatutnya kita semakin maju dalam menuju wawasan 2020 seperti yang Tun Dr. Mahathir uar-uarkan dahulu.

Namun kita semakin berundur kebelakang, bukan mudah untuk menaikkan kembali negara yang semakin jatuh kini.

Aku berdoa supaya negara ini terus dilindungi oleh Allah daripada pemimpin yang zalim dan dilindungi daripada sebarang musibah.

Aku masih sayangkan tanah air ini tempat tumpahnya darahku. Aku mahu nama Malaysia berdiri teguh dan disegani seperti waktu dahulu.




Introduction